ADVERTISEMENT
BeritaNasional

Remaja Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Puncak Aconcagua, Gunung Tertinggi di Amerika Selatan

37
×

Remaja Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Puncak Aconcagua, Gunung Tertinggi di Amerika Selatan

Sebarkan artikel ini
Khansa Syahlaa sukses kibarkan bendera Merah Putih di puncak Gunung Aconcagua, Argentina
Pendaki Perempuan Remaja Indonesia, Khansa Syahlaa (17), siswi kelas 12 Labschool Jakarta sukses kibarkan bendera Merah Putih di puncak Gunung Aconcagua, Argentina. (f/ist)

Mjnews.idKhansa Syahlaa (17), siswi kelas 12 Labschool Jakarta berhasil mengibarkan bendera merah putih di puncak Gunung Aconcagua, Argentina, Senin 5 Februari 2024.

Gunung Aconcagua memiliki ketinggian 6.962 MDPL itu, merupakan gunung tertinggi di benua Amerika Selatan.

ADVERTISEMENT
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Khansa berambisi untuk mengibarkan bendera merah putih di tujuh puncak tertinggi dunia, sebagai bagian dari program World 7 Summits.

Ekspedisi Aconcagua sendiri memakan waktu 15 hari dan penuh dengan tantangan. Cuaca buruk di puncak sempat memaksa anak ke-2 dari 3 bersaudara ini untuk menunda summit dari tanggal 4 Februari ke 5 Februari 2024.

Pada hari ke-12 Khansa yang ditemani ayahnya Aulia Ibnu (50 tahun), memulai pendakian puncak pada pukul 05.45 pagi dengan suhu minus 10 derajat celsius.

Medan tanjakan yang berbatu dan berpasir disertai hempasan angin dingin menjadi rintangan yang harus dilewati. Tepat pukul 14.05 waktu setempat, mereka berhasil mencapai puncak.

Khansa mengatakan, Kami sudah bersiap attack summit sebetulnya tanggal 4 Februari 2024, tapi ternyata kecepatan angin tinggi banget dan hujan es terjadi di puncak menurut forecast. Akhirnya kami putuskan untuk menunda summit tanggal 5 Februari, karena meski puncak adalah tujuan tapi keselamatan tetap mesti diprioritaskan.

Baca Juga  Demo Tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja di Beberapa Daerah Rusuh

“Alhamdulillah berhasil, terharu banget. Karena pendakian ini betul- betul memakan waktu persiapan dan perjuangan baik fisik dan mental yang luar biasa,” kata Khansa.

Khansa dan tim bahkan hanya memiliki waktu 10 menit untuk berfoto di puncak karena cuaca buruk yang diperkirakan akan terjadi. Ternyata perhitungan tim mereka tepat, sekitar 30 menit setelah turun dari puncak, cuaca cerah pun berganti. Langit menjadi mendung gelap dan hujan es turun terus-menerus

Saat itu mereka harus turun melalui jalur terjal berbatu, berpasir dengan jarak pandang hanya 10 meter. Cuaca dingin yang menusuk tulang membuat ujung jari-jari tangan mereka hampir tidak dapat dirasakan lagi.

Dengan terus berdzikir dan tekad yang kuat. mereka berjalan tanpa henti selama 4 jam dan akhirnya tiba kembali ke camp 3 Colera di ketinggian 6.000 mdpl.

“Pendakian Aconcagua ini penuh dengan tantangan, namun berkat doa dan support dari semua pihak, saya berhasil mencapai puncak dan mengibarkan bendera merah putih di sana. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada yang telah membantu kami dalam pendakian ini, termasuk Kementerian Pemuda dan Olahraga, Kemenparekraf, Labschool Jakarta, Eiger Adventure, semua sponsor dan teman-teman di Tanah Air,” tambahnya.

Baca Juga  Bupati dan Forkopimda Kabupaten Asahan Kibarkan Bendera Merah Putih di Wisata Air Terjun Ponot

Sementara itu Aulia, yang selalu mendampingi Khansa dalam ekspedisi 7 Summits ini juga mengatakan bahwa pendakian Aconcagua ini adalah salah satu pendakian terberat yang pernah ia jalani.

“Medannya ini kalau mau dibilang berat ya masuk berat banget. Karena dingin sekali, minus 10 derajat. Jaket berapa lapis juga tetap tembus. Tambah lagi diguyur hujan es non stop, Subhanallah. Kita juga harus patuh dan displin dengan guide, ngga bisa salah perhitungan atau mementingkan ego. Misalnya kalau sakit, atau ga patuh bisa langsung diturunkan paksa oleh guidenya. Karena ini menyangkut nyawa, Alhamdulillah Allah kasih kami kesempatan sampai puncak dan bisa turun dengan selamat,” kata Aulia.

Cerro Aconcagua menjadi puncak keempat dari tujuh puncak tertinggi dunia versi pendaki internasional kawakan Reinhold Messner yang telah berhasil dicapai Khansa dan ayahnya.

Sebelumnya Khansa sukses mendaki gunung Elbrus di Rusia, Kilimanjaro di Afrika, dan Carstenz di Papua.

(*)