ADVERTISEMENT
Pasaman BaratSumatera Barat

Wabup Pasbar Buka Promosi dan Advokasi Pengarusutamaan Gender

136
×

Wabup Pasbar Buka Promosi dan Advokasi Pengarusutamaan Gender

Sebarkan artikel ini
Wabup Pasbar Buka Promosi dan Advokasi Pengarusutamaan Gender
Wabup Pasbar Buka Promosi dan Advokasi Pengarusutamaan Gender. (f/kominfo)

Mjnews.id – Wakil Bupati Pasaman Barat (Pasbar), Risnawanto membuka Promosi dan Advokasi Pengarusutamaan Gender (PUG) di Auditorium Kantor Bupati setempat, Rabu (21/6/2023).

Kegiatan tersebut menghadirkan narasumber Dosen UNP, Dr. Fatmariza H, M.Hum, yang akan membedah Promosi dan Advokasi Pengarusutamaan Gender bagi pengambilan kebijakan.

ADVERTISEMENT
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Dalam kegiatan yang digagas oleh Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) Pasaman Barat yang dihadiri oleh OPD, camat dan stakeholder terkait lainnya, Wabup Risnawanto mengatakan bahwa pada penyelenggaran pemerintahan saat ini, keadilan gender merupakan aspek yang sangat penting dan harus direspon dalam setiap aktivitas pembangunan.

“Hal ini dikarenakan gender merupakan salah satu tujuan utama pembangunan global, hasil kesepakatan dari negara-negara sedunia. Disepakati saat pertemuan dunia September 2015, Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan (the 2030 Agenda for Sustainable Development atau SDGs),” jelas Wabup Risnawanto.

Baca Juga  Sosialisasi Pembangunan Jaringan DI. Kawasan Sawah Laweh Tarusan Paket II dan Paket III Lanjutan

Lanjut ia mengatakan, Sustainable Development Goals (SDGs) atau tujuan pembangunan berkelanjutan merupakan agenda global menggantikan Millennium Development Goals (MDGs), yang sudah mengubah wajah dunia dalam 15 tahun terakhir yang semakin kompleks menempatkan agenda global.

“Sebagai salah satu komitmen, maka keadilan gender harus mewarnai setiap kebijakan maupun pelaksanaan pembangunan daerah. Bahkan, tuntutan tersebut semakin kita rasakan karena keadilan gender dijadikan salah satu indikator keberhasilan pelaksanaan pembangunan,” kata Risnawanto.

Risnawanto menjelaskan, kondisi kesetaraan gender di negara ini masih berada pada posisi yang memprihatinkan dibanding dengan negara lain. Salah satunya dikarenakan masih banyaknya pemahaman yang tidak pas tentang pemahaman keadilan gender itu sendiri di masyarakat maupun dikalangan aparat.

Baca Juga  Sawah Solok Menjadi Destinasi Agrowisata

“Seringkali keadilan gender hanya diartikan sebagai pemberian porsi kesempatan yang lebih besar pada perempuan dalam suatu aktivitas. Ketidaktepatan pemahaman tersebut menjadikan upaya untuk meningkatkan keadilan gender tidak berbasis pada akar permasalahan yang ada,” jelasnya.

Ia menambahkan bahwa gender merupakan suatu konsep yang berkaitan dengan peran antara laki-laki dan perempuan. Permasalahan gender sering kali bermula dari permasalahan relasi gender yang tidak adil dan merugikan salah satu pihak. Hal ini muncul karena berbagai aspek, mulai dari pengaruh budaya, rendahnya kapasitas perempuan, interpretasi agama dan sebagainya.